BAGAIKAN BUAH CATUR




Selesai bermain catur, kami memasukkan buah-buah catur ke dalam kotaknya. Tiba-tiba saya terfikir tentang sesuatu.

"Kau nak tahu apa aku belajar daripada permainan catur ni?"

"Apa dia?"

"Akhir permainan, tak kira buah catur ni askar biasa, permaisuri atau raja, semuanya tetap akan dimasukkan ke dalam satu kotak yang sama."

"Jadi?"

"Jadinya… kita ni walaupun status berbeza, ada yang kaya dan ada yang miskin, ada yang berpangkat dan ada yang kuli, ada yang berdarah bangsawan atau berdarah hamba, pada akhir kehidupan kita nanti iaitu masa kita mati, kita semua akan dimasukkan ke dalam liang lahad yang lebih kurang sama ukurannya.

"Kaya miskin tetap itulah ukuran liang lahadnya. Tak adanya kalau kaya lubangnya lapang, yang miskin pulak lubangnya sempit. Berpangkat atau kuli juga tetap itulah tempatnya; bawah tanah. Bangsawan atau hamba, tetap gelap juga kuburnya. Tak boleh letak lampu-lampu cantik macam yang ada di banglo. Tak boleh bawa lilin untuk pasang dalam kubur."

"Padu! Terbaiklah bro! Senang cakap semasa hidup ni jangan sombong sangat dengan apa yang kita ada, kan?"

“Sebab bila mati nanti kita tak bawa semua status yang kita ada. Yang kita bawa cuma amal ibadah saja.”

Imprint